merapi · MP 4 Palestine · MP4P · relawan

[Merapi] Sedikit-Banyak Curcol :P


Lika-Liku mau Berangkat ~_~

 

Sejak ke Yogya 28-29 Oktober lalu, aku udah punya keinginan untuk balik lagi bakda ujian kuliah. Ditetapkan kira-kira tanggal 13 November karena dari 15-21 aku libur kuliah😉 Insya Allah, ibu dan kedua kakak mendukung 100 % apa pun kegiatan yang aku lakukan kalau itu membawa manfaat. Yang penting itu jaga kesehatan ^_^

 

 

Entah kenapa, angin dari mana, ibu mencabut izin keberangkatanku sebelum ujian kelar …alias beberapa hari sebelum berangkat😦

Entah kenapa juga, kok ya aku juga ragu melangkah.. apalagi lari😛. Maksudnya, ragu nekat jalan tanpa izin ortu.

 

Long story…bolak-balik ngerayu, request masih ditolak juga… Ibu malah nawarin aku berangkat awal desember sekalian barengin ibu nengok mbah di kampung.Itu mah mudik, bu ~_~

 

Sampai pada akhirnya, Allah yang maha membolak-balikan hati🙂 negosiasi berjalan lancar… horeee, dapat izin berangkat, walau jadinya mundur 2 hari, jadi 15 November :D… tentunya dengan beberapa persyaratan, hehe 😛

 

Karena sempat batal, banyak barang-barang yang belum disiapkan. Ada, sih tinggal nyabut, rumput kali, hehe.. Maksudnya, tinggal ambil karena benda-benda itu ada dalam satu tas atau dalam lemari yang sama. Kayak alat tulis, buku panduan games, hehe, kartu-kartu games, dan lain-lain. Baju dan printilan lain juga siap dibawa. Hmm, tapi karena gambar untuk mewarnai tinggal beberapa lembar, aku pun hunting sebanyak-banyaknya gambar lucu di internet. Ada aja yang ditemuin via internet pas hunting gambar.Lumayan buat bahan main buat adek-adek di sana😉

 

Eh, ya…

sebelum berangkat, ada games-games tertentu yang juga aku praktekin ke ponakan-ponakanku, lho, hehe. Jadi ini jaminan mutu karena sudah melewati percobaan😀 *apa coba

 

Sebelum berangkat di hari H, aku jalan buat cari plastik item buat melapisi tas transparan isi bola-bola itu.Sempet juga meng-copy kertas untuk diwarnai dan tanpa disadari sudah pukul setengah 12 siang.. @_@

 

Sampe rumah, makin sadar dengan bawaan yang banyak banget…. Bukan kayak orang mau pergi seminggu, tapi sebulan kayaknya ~_~

tas bawaan sempet ganti karena terlalu banyak barang, terus ganti lagi…

Ada donasi bola, boneka tangan, boneka jari dan gantungan, 1 kardus buku… ~_~

huaaaaaa, kayaknya ini kelamaan packing-nya, deh😀

 

Akhirnya, donasi buku masuk ke dalam tas baju…

aku bawa tas ransel Palestina isi laptop dan 1 karung hitam isi 40 bola dan 12 boneka tangan.

 

Naik apa ayoooooo?

Awalnya, mau naik ojek biar lancar jaya… Janjiannya kan nggak jauh, tuh di Tamini.

Tapi, bagaimana mungkin? bawaan segambreng gini… itu pun udah dikurangin boneka upin-ipin yang awalnya jadi peraga dan ada juga barang yang ketinggalan, hehe.

 

Akhirnya, ibu meminta si mbak memanggil becak di depan kompleks.

Sang sopir becak diberi pesan agar aku diantar di tempat taksi mangkal ~_~

Nggak mungkin banget, kan si becak sampai ke Tamini.. bisa gempor abangnya😛

Di sini, ibu tampak khawatir aku telat… huhuhuhu, masih aja jadi anak yang ngerepotin semuanya😀

 

Eeh, kok pas banget

jalan raya depan kompleks rumah kakakku itu lagi buka-tutup. Jadi, gantian gitu antara yang lajur kanan dan yang kiri.

Hiks, mau buru-buru, tapi kok ya begini…

Lama menanti giliran antrian sampai akhirnya roda-roda-roda (roda becak ada 3 :P) menggelinding di jalan raya…😀

tapi, ya karena cukup macet, aku cuma bisa pasrah, hiks hiks… moga ga telat… ya Allah…

 

Eh, delalahnya, tiba-tiba di hadapanku mobil pick-up dengan nopol AD… Eh, aku udah sampe, nih?😀 Sampe ke Hongkong…

 

Alhamdulillah, akhirnya sampai juga tempat mangkal taksi.

Tapi, ke mana taksinya? Biasanya banyak.. dari yang burung biru sampai yang mirip doank…

Fuuuh *ngelap keringet…

Udah buru-buru, ada aja ujiannya…

Taksi tak juga muncul. Sang tukang becak masih menemani sambil turut prihatin *halah😛

 

Sampai tiba-tiba, ada sopir mikrolet M 28 yang kosong menawari aku nyarter mikrolet itu… Aku ragu karena sempat melihat taksi di kejauhan, tapi raib *mungkin sudah lari ke mana😦. Ngejar waktu, akhirnya aku terima rayuan eh tawaran si sopir mikrolet. Tentunya setelah nego harga…

 

Aku pun duduk tidak di samping pak kusir, tapi tidak juga di samping pak supir, tapi di kursi penumpang bersama tas baju dan sekarung hitam isi bola-bola.😀

 

Dalam perjalanan, sempet-sempetnya ngobrol sambil mikir kenapa aku ga duduk depan aja, tapi… kemudian aku syukuri itu begitu melihat tato dan gayanya itu ~_~

 

Bayangkan teman-teman.. dia mencari kesempatan dengan mengangkut penumpang… Grrr, seandainya di ga ke-gap temen-temennya, rasanya dia tetep angkut penumpang. Penumpang yang diangkut pun jadinya naik-turun karena itu. Makanya, bang… sesuai perjanjian, kalau udah di-carter, mbok ya.. jangan cari-cari penumpang lagi…fuuuh… Aku udah ngomel-ngomel, tapi tetep sadar kalau liat tatonya, takut juga. hiyaa.

Alhamdulillah, aku sampai di Tamini sebelum mobil yang akan mengantar ke bandara datang😀. Jadi, ga perlu pakai acara diketawain… Segitunya ya gw sama angkot, sampai udah niat naik taksi aja, yang ngangkut angkot juga 😛

 

 

 

Segini dulu, deh curcolnya😀

segini juga udah banyak, ya😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s